Tips Hemat Traveling ke Luar Negeri Bareng Keluarga

July 01, 2018

kredit tanpa kartu kredit


Nggak cuma “Now Everyone Can Fly” kayak tagline maskapai merah yang terkenal itu, sekarang juga “Now Everyone Can Travel Overseas!”. 

Dulu, jalan-jalan ke luar negeri emang masih identik dengan bujet yang gede dan mahal terutama di biaya akomodasi. Apalagi kalo perginya sekeluarga. Tapi sekarang, ke luar negeri udah bisa murah dan hemat karena banyak travel fair, banyak negara bebas visa buat WNI, dan banyak hostel-hostel bagus yang harganya super murah. Jadi bujet jalan-jalan bisa ditekan seminimal mungkin. 

Kalo mau yang lebih hemat lagi emang paling enak solo traveling. Tapi, ada kalanya ngajak keluarga buat jalan-jalan bareng juga perlu supaya bisa refreshing dan mempererat bonding. Ya, kan? :)

Selain disiplin & nabung dari jauh-jauh hari, ada beberapa cara lain yang bisa dilakuin supaya traveling bareng keluarga jadi lebih hemat dan murah, misalnya: 

Pilih waktu saat low season

Familiar sama istilah low, high, dan peak season? Iya, season-season ini adalah salah satu penentu mahal atau murahnya biaya traveling ke destinasi wisata tertentu. Low season adalah masa-masa liburan yang sepi wisatawan, sementara high dan peak season sebaliknya. Buat di Indonesia, low season biasanya terjadi setelah lebaran atau mulai tahun ajaran baru (Juli - Oktober). Kalo high dan peak season biasanya mulai musim liburan hari raya (natal atau lebaran) sampe liburan sekolah. 

Kalo untuk destinasi luar negeri, terutama Eropa, musim panas adalah musim termahal buat liburan. Yang low season atau paling hemat biasanya musim gugur atau musim dingin. Pas low season, baik tiket pesawat atau hotel biasanya bakal jauh lebih murah harganya dibanding saat high dan peak season. Waktu saya ke Bangkok akhir Juli tahun lalu, saya bisa dapet kamar hotel bintang 3 yang cukup untuk 2 orang dengan harga Rp 200 ribuan aja. 

Supaya hemat, saat udah nentuin negara tujuan traveling, kamu juga perlu meriset soal low, peak, dan high season ini. Tapi, traveling di saat low season emang agak tricky karena biasanya musimnya nggak mendukung (hujan misalnya) atau anggota keluarga yang lain masih masa-masa masuk sekolah, kuliah, atau ngantor. Pengalaman saya, kuncinya cuma satu: niat ngeluangin waktu (entah cuti atau izin sekolah. hehe).  

Pilih negara yang bebas visa

Kalo pergi traveling sekeluarga, visa bisa jadi salah satu biaya yang paling besar. Tiap anggota keluarga harus punya visa masing-masing, kalo ditotal jumlahnya bisa jutaan atau puluhan juta (tergantung negara tujuan traveling, jenis visa, dan jumlah anggota keluarga). Belum lagi ditambah biaya paspor kalo misalnya ada anggota keluarga yang belum punya. 

Solusinya: pilih negara yang memberlakukan kebijakan bebas visa bagi WNI, yang paling deket dan populer tujuan sejuta umat misalnya Singapura, Malaysia, Thailand, Hong Kong atau yang punya kebijakan pake e-Paspor sebagai pengganti visa kayak Jepang. Karena kita nggak mungkin menghilangkan bujet paspor, maka traveling ke negara yang bebas visa bisa ngebantu kita buat hemat lebih banyak. 

Oh ya, buat paspor, kalo frekuensi traveling ke luar negeri cuma setaun sekali (dan negaranya deket), buat paspor biasa yang tarifnya Rp 350 ribu aja udah cukup. Tapi kalo ke Jepang atau negara lain selain Asia, disarankan untuk bikin e-Paspor yang tarifnya Rp 650 ribuan supaya keamanannya lebih terjamin. 

Pesan akomodasi minimal 6 bulan sebelumnya

Sangat nggak disarankan buat pesan akomodasi beberapa hari sebelum atau bahkan last minute keberangkatan saat traveling ke luar negeri. Selain harganya bakal melonjak gila-gilaan, kita juga belom tentu dapat tiket atau kamar hotel yang sesuai jadwal. 

Akomodasi terutama tiket pesawat dan hotel adalah salah satu pengeluaran terbesar lainnya saat ngerencain traveling ke luar negeri sekeluarga. Supaya tenang & terjamin, minimal 6 bulan sebelum tanggal keberangkatan, kita udah punya tiket pesawat dan hotel. Kalo mau dapet promo, kita perlu rajin-rajin juga mantau event travel fair offline atau online. Biasanya, maskapai AirAsia sering banget ngadain promo kursi gratis, paket bundling PP negara ASEAN yang cuma sejutaan, dan masih banyak lagi. 

Begitu juga buat hotel. Kalo kamu solo traveling, kamu bisa pilih hostel ala backpacker yang semalamnya cuma Rp 100 ribuan. Tapi beda cerita kalo perginya sekeluarga, apalagi kalo ngajak orangtua atau ada anak-anak/bayi. Pastinya kamu butuh hotel yang nyaman dengan privasi lebih, nggak mungkin di hostel. Nah solusinya, pilih hotel bintang 3 yang bujetnya 300 ribu-an per malam. Kamu juga bisa pilih opsi tambah kasur (dengan fee tambahan) supaya nggak perlu pesan kamar banyak-banyak. 

Manfaatkan fasilitas  kredit tanpa kartu kredit

Selain beli tiket di travel fair, cara hemat lainnya versi saya adalah dengan ngandelin fasilitas kredit tanpa kartu kredit buat beli tiket pesawat dan hotel sekeluarga. Karena kalo tunai, cashflow bakal berantakan, apalagi buat akomodasi traveling sekeluarga, bisa nyampe belasan juta. 

Kalo kamu punya kartu kredit, biasanya ada promo khusus buat cicilan 0% tiket pesawat atau hotel untuk traveling. Jangan disia-siain kesempatannya karena cicilan ini bisa bantu kamu lebih hemat dan cashflow lebih lancar. 

Kalo nggak punya kartu kredit kayak saya, gimana? Ya solusinya itu tadi, manfaatin fasilitas kredit online tanpa kartu kredit lewat lembaga multifinansial, kayak Kredivo. Jadi, Kredivo ini semacam fasilitas kredit instan online tanpa kartu kredit buat kredit barang apa pun termasuk tiket pesawat dan hotel di merchant online atau pun offline. Produk kreditnya sendiri ada 2: “Bayar dalam 30 hari” dengan bunga 0% dan “Cicilan” dengan pilihan tenor 3/6/12 bulan dan bunga 2,95% per bulan. Oh ya, Kredivo ini nggak ngebebanin biaya admin atau biaya tahunan kayak kartu kredit. Jadi jatohnya lebih murah, plus nggak pake dp! 

Waktu ke Bangkok taun lalu, saya belum kenal Kredivo, jadi masih ngandelin travel fair. Nah, buat liburan pertengahan taun ini, saya kebetulan nyobain pake Kredivo buat pesen tiket pesawat dan hotel. Buat daftar, syaratnya adalah: WNI berusia minimal 18 tahun, punya penghasilan Rp 3 juta per bulan, dan berdomisili di wilayah Jabodetabek, Bandung, Semarang, Surabaya, Palembang, Denpasar atau Medan. Terus, download aplikasinya di Google Play Store/App Store, dan ikutin instruksi pendaftarannya secara online. 

Merchant travel apa aja yang udah kerja sama dengan Kredivo? Oh tenang, nggak perlu bingung, kita tinggal masuk aja ke aplikasinya, terus klik menu “Merchants”. Semua daftar merchant udah ada listnya di aplikasi dan dibedain berdasarkan kategori. Buat “Travel dan Hotel” pilihannya ada Panorama Tours, RedDoorz, Blibli Travel, Momotrip, Mister Aladin, Turez.id. Untuk yang merchant offline, kamu bisa cek daftarnya di sini. Waktu itu saya pilih Blibli Travel buat pesen tiket pesawat & hotel. 

Buat bisa kredit tanpa kartu kredit online akomodasi travel pake Kredivo, pastiin tiket pesawat atau hotel yang kamu pesen harganya minimal Rp 1,5 juta ke atas, ya. Kredivo juga bisa ngasih plafon kredit maksimal sampe Rp 20 juta. Nggak ada jaminan bakal dapet Rp 20 juta sih (karena analisnya mungkin nyesuain sama jumlah penghasilan, kemampuan bayar, dan histori rekening kita), tapi supaya bisa dapet maksimal, pastiin kamu ngikutin instruksi pendaftaran dengan benar dan nggak malsuin data, ya. 


Pilih kawasan yang banyak destinasi wisata

Kalo bujet dan waktu traveling nggak cukup banyak, maka kamu bisa buat itinerary ke kawasan-kawasan yang destinasi wisatanya banyak dan berdekatan. Selain menghemat biaya transportasi, juga bisa hemat waktu berkunjung. Ke Bangkok misalnya, Grand Palace, Wat Arun, dan Wat Pho, ada di satu kawasan yang berdekatan, jadi bisa dikunjungin dalam satu hari. Biaya masuknya juga masih terjangkau, mulai dari 50 Baht sampe 500 Baht (untuk Grand Palace). 

Manfaatkan transportasi publik

Selain lebih murah, nyobain transportasi publik seperti kereta atau bus di negara tujuan traveling juga jadi hal yang wajib. Singapura atau Bangkok adalah contoh 2 negara ASEAN yang punya sistem transportasi sangat baik (kalo dibandingin sama Jakarta). Untuk traveling sekeluarga, pake transportasi publik sebenernya juga agak tricky apalagi kalo kamu bawa bayi atau anak-anak yang biasanya gampang capek. Pastiin kalo kondisi anggota keluarga cukup sehat buat mobilisasi naik transportasi publik. Kalo nggak memungkinkan, kamu bisa mulai riset soal sewa mobil atau ikut paket tour dari hotel yang punya fasilitas penjemputan dan antar keliling destinasi wisata. 

Minimalisir belanja, maksimalkan pengalaman

Bisa nggak ya traveling ke luar negeri nggak pake belanja? Bisa, kalo bujet emang nggak memungkinkan. hehe. Tapi, belanja juga jadi salah satu aktivitas refreshing selama traveling, jadi jangan sepenuhnya “diilangin”. Paling enggak, tempatin belanja di urutan ketiga di itinerary setelah kunjungan ke destinasi wisata dan wisata kuliner. Supaya lebih hemat, pilih item-item belanjaan yang emang nggak dijual di Indonesia, jadi lebih worth it. Urusan belanja, sifatnya subjektif tergantung kapasitas finansial pribadi. Kalo saya pribadi, lebih prefer ke wisata kuliner makanan lokal daripada belanja. 


Artikel Terkait

Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments
July 18, 2018 at 10:35 AM delete

Wah makasih banget tipsnya. sangat membantu saya buat rencana ke luar negeri pas udah nikah. Dan siapa tau bisa jadi Travel Blogger Indonesia go internasional. hehee

Reply
avatar